Pada Ketawa Itu



"Hahahahaha ... " Berdekah dia ketawa.

"Kahkahkah ... " Sahut ketawa seorang lagi.

Lalu ketawa dia itu, disambut dengan riang oleh rakan-rakannya yang lain pula. Menyebabkan terbina satu rantaian ketawa yang panjang dan semakin panjang sehinggalah satu tahap ia akan berhenti. Sehingga semuanya penat tertawa.

"Dah, cukup. Boleh pecah perut aku ketawa," Katanya.

"Ya, ya. Cukup, aku juga tidak tahan," Kata kawannya yang lagi satu.

Muka mereka berubah merah padam.

Mata mereka juga kelihatan merah, dengan bebola mata yang penuh diselaputi linangan air, menampakkan rasa puas mereka setelah ketawa. Yang tadinya bersedih, lalu selepas ketawa dia menjadi gembira. Yang sedia gembira pula, menjadi semakin gembira sehingga lagak ketawanya menampakkan dia seperti orang yang kurang waras, seperti lupa akan dunia.

Ah, itu dia kekuatan yang ada pada ketawa.

Seperti penawar pada segala duka.

Dan tambahan perisa kepada yang sedang bergembira.

Betulkah begitu?

Entahlah. Pada saya, mungkin juga ada benarnya.

Kerana saya juga pernah merasainya.

Baiklah, artikel yang ingin saya tulis ini, saya dapat ilham daripada sebuah artikel yang diberikan oleh guru kami yang mengajarkan mata pelajaran Pengajian Am. Asalnya, artikel yang diberikan itu digunakan untuk proses pembelajaran, namun saya kira ilmu yang saya dapat pada artikel itu tidak berguna andai tidak saya kongsikan bersama kalian pembaca.

Justeru, apa pendapat anda terhadap ketawa?

Marilah, ingin saya kongsikan.

Pada Ketawa Itu

Saya tanyakan pada anda satu soalan.

Siapakah yang tidak pernah ketawa sepanjang hayat kehidupannya? Berikan pada saya siapa orangnya. Ha, saya pasti ramai yang akan menjawab bahawa Nabi Muhammad lah satu-satunya insan yang tidak pernah ketawa dalam hidupnya.

Yalah, bukankah kita pernah mendengar kisah-kisah yang selalu diceritakan kepada kita oleh ustaz dan ustazah dalam pelajaran Pendidikan Islam, bahawa Rasulullah ini sifatnya lebih suka menangis berbanding ketawa? Apakah kita tahu?

Ya, baginda lebih banyak menangis berbanding ketawa.

Baginda seringkali menangis, kerana memikirkan masalah-masalah ummah dan juga perihal status baginda dan ummah baginda, iaitu kita di hari akhirat kelak. Justeru, baginda bukanlah jenis yang suka pada ketawa.

Namun, saya menyangkal jawapan ini.

Saya mengatakan bahawa baginda Rasulullah juga dalam hidupnya pernah ketawa, cuma ketawa baginda adalah senyum, bukannya berdekah-dekah. Sekuat-kuat ketawa baginda hanyalah sehingga senyum menampakkan gigi sahaja. Berbeza bukan, istilah dan perilaku ketawa kita berbanding baginda?

Sungguh, akhlak itu sangat indah dan mulia.

Justeru, itulah dia ketawa.

Yang hakikatnya dalam kehidupan, semua dapat merasai.

Ketawanya seseorang itu, tidak kisahlah dalam bentuk apa sekalipun, sama ada terbahak-bahak, berdekah-dekah mahupun secara sinis, sudah cukup memberitahu kita bahawa mereka sedang suka dan gembira. Ketawa, adalah lumrah.

Itu semua kita selalu fikirkan.

Namun, selalukah dan pernahkah kita fikirkan bahawa ketawa adalah merupakan nikmat yang sangat besar yang Allah kurniakan kepada hamba-hambanya? Ha, soal ini selalu kita abaikan dan kita anggap biasa-biasa sahaja.

Cuba kita lihat pada kejadian Allah yang satu ini, iaitu kita, manusia. Seawal usia tiga bulan, seorang bayi sudah pandai berketawa, walaupun tanpa diajar. Malah, dia lebih awal pandai ketawa berbanding pandai berkata-kata. Aneh, dan menakjubkan bukan?

Seterusnya, kita lihat pula pada insan-insan yang Allah jadikan dia sedikit istimewa daripada kita. Mereka-mereka yang cacat pendengaran, cacat penglihatan dan sebagainya, mereka juga masih lagi mampu ketawa.

Ada keanehan pada ketawa itu, yang semua dapat merasainya.

Dan itulah kurniaan Allah kepada kita.

Apa Pandangan Islam Tentang Ketawa?

Cendekiawan Islam ada mengatakan.

Bahawa senyum itu adalah satu sedekah.

Namun, gelak ketawa yang berlebihan adalah sangat-sangat dilarang dalam Islam. Ibnu Mas'ud pernah meriwayatkan daripada Auf bin Abdullah, menyatakan bahawa Rasulullah biasanya tidak ketawa melainkan senyum simpul dan tidak suka meleret, iaitu tidak menoleh kecuali dengan semua wajahnya.

Dan meninggalkannya pula, akan mendapat darjat yang tinggi di sisi Allah.

Hal ini ada dinyatakan pada sabda baginda :


"Sesiapa yang meninggalkan gurau senda akan diberikan wibawa dan keindahan. Sesiapa yang meninggalkan ketawa, dialah yang berwibawa dan hebat. Dan sesiapa yang tidak menginginkan kekayaan orang, maka dia dicintai,"

Lihat, siapa yang tinggalkan ketawa, dia hebat.

Siapa yang tinggalkan gurau senda pula, dia berwibawa.

Teladan yang ditunjukkan oleh baginda Rasulullah sekaligus memberikan kepada kita satu mesej yang penting, dimana amalan senyum itu adalah sunat. Sebaliknya, ketawa terbahak-bahak yang berlebihan itu adalah makruh malah boleh mengeraskan hati.

Justeru, kepada kita yang mengaku bahawa Islam itu adalah satu cara hidup yang sempurna, cubalah untuk melihat kepada petunjuk yang telah digariskan dalam ketawa itu. Bukanlah untuk mengatakan bahawa kita tidak boleh ketawa.

Tetapi ada batas-batas padanya yang mesti kita jaga.

Ada pepatah yang mengatakan, bahawa banyak ketawa ketika di dunia itu akan menyebabkan kita banyak menangis di akhirat kelak. Maka di sini, sangatlah molek jika kita amalkan akhlak baik baginda Rasulullah, yang banyak menangis berbanding ketawa.

Justeru, mari kita usaha.

Sesungguhnya Allah bersama kita.

Penutup : Ingat Allah, Lihat Pada Rasulullah

Susah bukan, untuk hentikan tabiat ketawa?

Ya, tidak saya nafikan itu.

Saya dahulu, boleh dikatakan agak sukar untuk ketawa. Namun sejak akhir-akhir ini, saya perasan akan satu perubahan pada diri saya, yang semakin mudah untuk ketawa, ketawa dan asyik ketawa. Ya, perubahan ini adalah negatif.

Dan saya juga pasti, di luar sana juga banyak yang masih belum sedar. Justeru, kita perlu kembali muhasabah diri, memperbetulkan gelak tawa kita yang selama ini, sudah terkandas jauh dari garis-garis batasan yang sepatutnya. Sikap ini, perlu kita sisihkan.

Caranya, lihat sahaja pada idola kita, Rasulullah.

Baginda juga bergurau dengan keluarga baginda.

Namun, sepanjang hayat baginda tidak pernah pula ketawa berdekah-dekah. Sebaliknya, hanya tersenyum. Kemudian, baginda juga bergurau dengan para sahabat. Namun, gurauan baginda bukanlah bersumberkan pembohongan dan penipuan. Setiap kata-kata yang keluar dari mulut baginda, adalah benar.

Ya, akhlak ini perlu kita contohi, kita amalkan.

Dan akhirnya, jika kita susah sangat untuk berhenti ketawa, saya kira satu cara ini pasti dapat membuatkan kita berhenti ketawa. Caranya, ingat Allah. Kita ingatkan diri kita pada hakikat tanggungjawab kita di sini.

Sedangkan Rasulullah yang sudah dijamin untuk memasuki syurga pula banyak menangis daripada ketawa, apatah lagi kita yang hanya orang biasa, yang sepatutnya lebih-lebih lagi perlu banyak menangis dari ketawa.

Ingatkan diri kita selalu.

Apakah kita ingin ketawa di dunia, atau ketawa di akhirat?

Atau apakah kita ingin menangis di dunia, atau di akhirat kelak?

Bila ketawa, ingatkan diri kita akan hakikat ini.

Lagipun, jarang kita jumpa orang yang bergurau cara Rasulullah.

Apa kata, kita yang mulakan?

Allahu'alam.

6 Komen:

Hapi said...

hello... hapi blogging... have a nice day! just visiting here....

Ismi Hafizah, said...

assalam..nang susah nak hilangkan sisa - sisa ketawa...tapi bila kita terbiasa untuk ketawa hanya sekadar yang sepatutnya,InsyaAllah mudah...so, harus bagi kita untuk praktis kontrol ketawa...hm paham ka?hehe saja2 nk brik komen...

AnaAzizul said...

w'salam ..

yalah, kita tok bila dh terbiasa dgn ktwa melapo2 ng susah nk d'ubah. p yalah yg d'ajar kt kita, yg bila mk b'ubah, kita ubah slow2 dgn trus istiqamah.

hehe, xdahal. moga pengisian tok b'mnfaat

Allahu a'lam

Anonymous said...

huhu...

Иʋя Ħαғтнαн Ɩмαи said...

ehemmmm~

AnaAzizul said...

Salam 'alaik..

Jazakumullah kerana sudi bertandang :) Moga Allah limpahkan pada kita kebaikan, dan semoga beroleh manfaat semuanya..

Barakumullahu lakum

Post a Comment