Sudoku

Sekadar sebuah imbas balik.

Aku mengenali sudoku (seingat aku) adalah pada tiga tahun yang lepas, iaitu sekitar hujung tahun 2008. Entah bagaimana di tempat lain, tetapi kalau di sekolah aku dulu, permainan sudoku ini adalah permainan yang aku kira sama ada baru dikenali, baru diketahui atau baru mula dimainkan. Yang penting, sudoku mula terkenal sekitar hujung tahun tersebut.

Hari demi hari, seperti sudah menjadi kegilaan, setiap kali pergi prep pagi, prep petang, mahupun prep malam, buku sudoku sentiasa terpampang di depan mata, dibawa sekali dengan buku-buku rujukan matematik, kimia dan sebagainya.

Lain pula ceritanya di asrama.

Kebiasaannya hidup di asrama, budak-budak asrama paling kurang di bawah bantal mereka mesti ada komik gila-gila, gempak dan yang sewaktu dengannya, yang aku pasti digunakan untuk menghilangkan rasa bosan ataupun ubat untuk tidur. Tetapi tidak pada ketika itu. Kebanyakan kawan-kawan setingkatan mahupun senior dan junior, sebelah bantal mereka pasti ada buku sudoku.

Aku hairan, penangan sudoku memang luar biasa.

Ditakdirkan, aku mula berjinak dengan sudoku tahun berikutnya.

Mula-mula main, taklah syok sangat. Tetapi, bila sudah banyak menimba ilmu dari kawan-kawan, sudah kutip sedalam-dalamnya tips dan kaedah, aku dapat merasakan seronoknya sudoku. Mula dengan tahap paling mudah, aku beransur ke tahap yang lebih sukar dan lebih sukar.

Senang ceritanya, aku semakin advance. Paling lama masa yang aku ambil untuk sempurnakan teka-teki sudoku tahap sukar adalah dalam sepuluh minit lebih (mungkin masa ini tak layak jika dibandingkan dengan masa para professional sudoku di luar sana). Masa paling pantas dalam rekod aku, adalah empat minit lebih.

Tahap konsentrasi jangan dicakap.

Kekhusyukan yang sangat luar biasa ketika bermain, sehinggakan kawan-kawan yang datang masuk bilik panggil kita untuk makan berjemaah di dewan makan, solat jemaah di surau hatta riadah berjemaah pun tak dilayan. Masing-masing sudah diserap masuk ke dalam dunia tanpa sedar sudoku.

Begitulah kisah aku dengan bukan makhluk bernama sudoku.

Semuanya kisah lama.

Atas aturan Allah, tahun ini dah masuk lebih kurang setahun lebih aku tidak menyentuh buku sudoku. Berbanding dahulu, aku dah berkarat dan tumpul bab sudoku ni. Tapi aku percaya, kalau terus diasah, tetap tajam bersinar balik.

Hari ini, dihadapan mata aku terpampang sekali lagi buku sudoku setelah sekian lama tidak terlihat. Sekali pandang, aku gembira. Teringat kisah-kisah lama rekod cemerlang aku dengan catatan masa yang tidaklah begitu hebat berbanding orang hebat seperti kalian. Cukup sekadar rekod terbaik peribadi sahaja.

Dua kali pandang, sedih sangat.

Teringat bagaimana aku dilekakan dengan permainan dunia yang menyebabkan aku menolak ajakan kawan-kawan untuk bertamu di rumah Allah. Memang teruk bahananya, bila sudah ketagih tidak bertempat. Yang seronok didahulukan, yang wajib dikemudiankan. Sedangkan al-Quran telah memberi amaran keras kepada sesiapa yang berpaling dari mengingati Allah.

Firman Allah :

"Barangsiapa yang berpaling dari mengingati Allah, Kami adakan baginya syaitan (yang menyesatkan). Maka syaitan itulah yang menjadi teman yang selalu menyertainya,"

(Surah az-Zukhruf ayat 36)

Aku membayangkan sekiranya tahap konsentrasi aku dalam solat adalah sepertimana tahap konsentrasi aku ketika bermain sudoku dahulu. Kalau aku boleh masuk ke dunia tanpa sedar dengan bukan makhluk bernama sudoku, mengapa begitu sukar untuk aku masuk ke dunia tanpa sedar dengan Allah dalam solat?

Teringat kisah Saidina Ali yang pernah diceritakan suatu ketika.

Suatu hari, Saidina Ali telah tertusuk anak panah pada anggota badan beliau. Oleh kerana terlampau sakit jika dicabut ketika itu, maka Saidina Ali menunaikan solat, dan dalam keadaan beliau yang sangat khusyuk ketika itu, para sahabat mencabut anak panah tersebut sehingga beliau tidak merasakan apa-apa.

Begitu khusyuk beliau dalam solat.

Tanyakan pula bagaimana kita?

Dan begitulah kita manusia. Beberapa kali pun diperingatkan, namun tetap masih juga rebah dihadapan nafsu. Bila dihadapkan dengan bermacam keseronokan, permainan-permainan yang melekakan, minda kita secara automatiknya menumpukan konsentrasi yang melampau. Nyamuk yang gigit menghisap darah pun tidak terasa gatalnya.

Jika ditanya, hari ini pun aku masih lagi kalah (astagfirullah). Bila sudah dihadapkan dengan permainan komputer, tambah lagi apabila bermain secara berjemaah, mesti akan keluar perkataan sekejap, sekejap lagi, ataupun ok, lepas pusingan sepuluh, aku turun solat.

Akhirnya akibat nafsu, yang lewat tetap dilewatkan.

Atas segalanya, aku sangat berharap semoga ramadhan yang bakal bertandang kelak dapat meningkatkan tahap konsentrasi dalam setiap amalan yang dilakukan. Semoga Allah memudahkan jalan dan memberikan kita kekuatan.

Ameen.

Muhasabah :

Bagaimana dengan persediaan kita? Mudah-mudahan semuanya sejahtera dan dalam keadaan bersemangat untuk menghadapi bulan ramadhan. Sama-samalah berdoa semoga Allah tetapkan hati kita untuk sentiasa melakukan yang terbaik untuk ramadhan kali ini. Biarlah semangat hijrah dan semangat menunaikan ibadah itu terus membuak sehingga akhir ramadhan.

Dan hari-hari yang mendatang.

Ameen.

0 Komen:

Post a Comment