PMR 2009 : Ma'at Taufiq Wa'an Najah



Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang

Salam ukhwah buat para pembaca. Salam imtihan buat adik-adik pembaca yang kini di tingkatan tiga. Semoga saya, malah kita semua sentiasa bernafsu kuat untuk beribadah. Juga, semoga kita sentiasa ikhlas dalam mengerjakannya.

Hari ini, dan mungkin akan berlanjutan sehingga minggu satu lagi, madrasah saya diserang sindrom yang biasa juga dialami oleh madrasah-madrasah yang lain di luar sana bila sahaja tibanya musim imtihan.

Sindrom senyap namanya.

Namun, madrasah saya nampaknya diserang sekaligus dua sindrom, ditambah dengan sindrom 'rajin ke surau'.

Senyap serangannya. Tiba-tiba pula.

Bayangkan kawasan yang hari-harinya sentiasa terdengar kebisingan suara-suara, tiba-tiba berubah menjadi senyap. Langkahan tapak kaki bisa kedengaran juga sekelumit suara yang seakan-akan berbisik.

Yang berbuat bising adalah bunyi kenderaan-kenderaan sekitar.

Senyap, tenang sekali. Dalam sedar, ujian Penilaian Menengah Rendah baru sahaja bermula tanggal hari ini, 7 Oktober 2009 bersamaan 17 Syawal 1430 Hijrah. Kelas adik-adik tingkatan tiga kini adalah dewan besar.

Budaya cemar mula terhakis, timbul budaya baru yang bersih. Di segenap sudut, nampak jelas budaya membaca.

Lumrah dan Ibadah

Kebisingan adalah lumrah. Jadi, saya tidak kisah. Selepas minggu ini, sehingga minggu-minggu yang akan datang, saya pasti sindrom bising akan kembali. Namun bagaimana pula dengan 'rajin ke surau'? Saya percaya, dan harapnya kalian juga begitu, memakmurkan surau disamping meng'imarahkan masjid adalah ibadah yang sangat-sangat dituntut.

Untuk itu, saya sangat bersyukur kerana keadaan di madrasah saya ketika ini sedang mengamalkan budaya itu. Segelintir yang saya nampak, Alhamdulillah. Kaki bergerak melangkah ke surau.

Selebihnya? Mudah-mudahan, kerana saya tidak nampak. Namun, persoalan yang bermain di benak saya sekarang adalah, sampai bila? Mungkin tamat minggu seterusnya? atau sebaliknya. Allahu'alam.

Dalam diam, saya mengharap dalam penuh pengharapan.

Dengan harapan agar mudah-mudahan bukan sahaja adik-adik yang sedang berjuang di dewan peperiksaan, malah saya dan juga kalian semua yang tertera pada kad pengenalannya yang beragama ISLAM, teruskan dan terus merajinkan diri dengan budaya itu.

Jangan hanya seminggu, tetapi berminggu-minggu dan bukan dalam musim-musim tertentu, tetapi berterusan sehingga akhir yang kita tidak pasti. Percayalah, soal ibadah bukan soal seminggu dua, tetapi soal sehingga tamatnya riwayat kita.

Musim Bertuhan

Sila lihat juga entri ini : Musim bertuhan. Andai kita adalah insan semacam itu, nampak bahawa rasa berTuhan kita adalah jenis bermusim, mempunyai jangka waktu yang tertentu. Tuhan hanya diingat dan diperlukan pada saat-saat yang sangat-sangat perlu. Sedangkan, kita perlukan Allah setiap saat. Kita perlukan Allah, bukan Allah yang perlukan kita.

Justeru, buat saya dan juga kalian yang membaca, kita bukannya hamba yang tidak pandai berfikir, lainlah kiranya jika ada antara kita (manusia) yang tidak punya akal, bahawa janganlah kita melampaui batas. Firman Allah :

"dan apabila manusia ditimpa bahaya, dia berdoa kepada Kami dalam keadaan berbaring, duduk atau berdiri. Tetapi setelah Kami hilangkan bahaya itu daripadanya, dia (kembali) melalui (jalannya yang sesat) , seolah-olah dia tidak pernah berdoa kepada kami untuk (menghilangkan) bahaya yang menimpanya. Begitulah orang-orang yang melampaui batas itu memandang baik apa yang selalu mereka kerjakan," (Surah Yunus Ayat 12)

Ma'at Taufiq Wa'an Najah Fil Imtihan!

Kepada adik-adik, ingat ini ...




Usaha, doa, tawakal, redha.

Justeru, saya ingin mengucap salam mujahadah dan salam imtihan kepada kalian semua dalam menempuhnya. Moga kejayaan kalian hari kelak, yang benar-benar ikhlas dalam menuntutnya, menjamin kejayaan Islam pada masa hadapan. Ma'at taufiq wan najah!



No Part Time Muslim


2 Komen:

Nur_Islam said...

salam...nice..btw...syukran...kengkawan ana kim salam assalamualaikum...

AnaAzizul said...

w'salam ukhti..sama2..moga anti ngn
kengkawan sukses dalam ujian yang br
lepas..ana doakan..insyaAllah

jangan lupak doa..tawakkal..redha..
ma'an najah fil imtihan..!

Post a Comment