Ma'an Najah Fil Imtihan



Saya biarkan jari ini menari.

Untuk menulis, dan menyampaikan sesuatu terutama kepada diri saya yang seringkali lalai dan leka dengan nikmat dunia yang sementara, juga buat kalian pembaca yang sudi menjenguk teratak ini.

Kala ini, saya menulis bertemankan buku.

Sebagai peringatan ketika saya menulis entri ini, bahawa minggu hadapan saya bakal menghadapi peperiksaan pertengahan semester. Takut-takut nanti, masa ini terus terlajak di hadapan komputer, dengan kerja-kerja yang sesungguhnya tidak begitu penting pada ketika ini.

Sekurang-kurangnya, apabila saya terlihatkan buku ekonomi di sebelah, saya akan segera meninggalkan komputer ini, dan segera membuka dan menyambung pengajian. Jasad ini diharapkan agar tidak leka dengan permainan dunia.

Seminggu tempohnya.

Saya harus bersabar, dan harus tabah.

Kini, saya dapat rasakan, bahawa bisikan-bisikan lembut sedang menghembus-hembus telinga ini supaya meninggalkan dan melepaskan jihad menuntut ilmu. Bermacam-macam perkara yang bermain di fikiran.

Kesukaran untuk memahami, kekeliruan dan sebagainya.

Itu saya pasti puncanya.

Hati ini sekarang didalam keadaan yang tidak tenteram. Sambil berfikir akan hasil yang bakal diterima, segala kekecewaan yang akan lahir dari wajah-wajah yang telah mengajar saya sejak dahulu, dan wajah-wajah yang harapan mereka menggunung untuk kejayaan saya nanti.

Hati ini tidak aman, yang hakikatnya sedang berperang dengan godaan melalui bisikan lembut dari makhluk yang tahu, bila saat yang paling sesuai untuk membisikkan perasaan yang sungguh tidak menyenangkan ini.

Justeru, keyakinan kepada Allah itu tunjangnya.

Saya percaya, bahawa Allah sentiasa ada bersama walaupun hati ini seringkali tidak hadir kepada-Nya. Saya yakin, bahawa Allah tidak melihat hasilnya, tetapi melihat akan kesungguhan dan usaha seseorang itu.


“Orang-orang yang menyampaikan risalah Allah, mereka takut kepada-Nya dan tidak merasa takut kepada siapa pun selain kepada Allah. Dan cukuplah Allah sebagai pembuat perhitungan”

(Surah al-Ahzab ayat 39)

Yakinlah, yakinlah pada Allah.

Ujian : Medan Muhasabah Diri

Hati ini sedang dalam dilema kekeliruan.

Pandai betul makhluk itu memilih waktu untuk berbisik dengan kuat.

Tidak mengapa, jangan dilayan bisikan itu.

Di saat sibuk dengan memahami segala macam formula dan menghafal fakta, kadang-kadang terfikir juga takut-takut kesibukan yang sedang melanda ini, mampu menjauhkan saya daripada tanggungjawab seorang hamba kepada Tuhannya.

Tersentak seketika.

Ambil sedikit masa untuk muhasabah.

Mengenangkan kehidupan para sahabat, para salaf yang dipenuhi ujian yang bertalu-talu datangnya daripada Allah, tidak sedikitpun menggoyahkan iman mereka. Malah semakin dekat dan utuh pula cinta mereka kepada Yang Maha Agung Itu.

Muhasabah lagi dengan sabda Rasulullah.

"Dan barangsiapa yang menjalani satu jalan untuk menuntut ilmu, nescaya Allah mudahkan baginya jalan kepada syurga,"

(Hadis riwayat Muslim)

Biarlah kesibukan ini terus menghimpit, namun saya harus tetap dengan niat yang asal, untuk menggapai redha Allah. Untuk menegakkan kalimah-Nya dan bergerak atas nama dan tanggungjawab seorang hamba dan khalifah.

Ya Allah, bantulah aku.

Jauhkanlah aku dari hati yang kotor.

Selamat Bermujahadah Wahai Diri

Saya masih lemah.

Saya juga tidak kuat.

Maka, saya berharap semoga dengan tulisan ini, saya seringkali ingat akan tanggungjawab yang harus dipikul dan kepada siapa saya harus bergantung-harap selain dari Allah. Tiada kuasa yang harus lebih diperlukan melainkan-Nya.

Untuk pengetahuan semua, insyaAllah saya akan menghadapi empat kertas semuanya, dan empat kertas itu dibahagikan kepada dua bahagian. Maka, saya perlu tempuhi lapan kertas.

Kepada diri ini, selamat bermujahadah.

Dekatkanlah diri kepada Allah.


"Ya Allah, Engkau berikanlah kejayaan kepadaku dalam imtihan ini, Engkau cabutkanlah ketakutan dari hati ini dan gantikanlah ia dengan ketenangan yang mendamaikan. Ya Allah, sesungguhnya Engkaulah yang menyaksikan usaha ini, maka permudahkanlah aku dalam perjuangan ini,"

Berusahalah wahai diri ini.

Allah bersama kamu.

Ma'an najah fil imtihan ... !


5 Komen:

hamba Allah :) said...

Salam. Semoga berjaya menempuh exam yg mendatang (^^)V

Chirpy Hurun :) said...

Good luck;) Lets strive for excellence !!

AnaAzizul said...

Kepada Hamba Allah & Hurun :

W'salam. Alhamdulillah, ana baruk jak abis exam tek. InsyaAllah, mudah-mudahan dapat sampey target.

(Kepala masih pening-pening)

Need to rest ... ~

Anonymous said...

ustaz yg sangat hebat berkata2..
heheh

AnaAzizul said...

Alhamdulillah..

Semoga kata-kata ya..sampe ke hati..InsyaAllah sama-sama kita ambik pengajaran..

Allahu'alam..

Post a Comment